BELA NEGARA, EKONOMI, DAN COVID-19

Sabtu, 30 Juli 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Soekarno mengirimkan sebuah telegram khusus kepada Menteri Kemakmuran Sjafruddin untuk membentuk suatu pemerintahan sementara. Telegram itu merupakan respons atas informasi tentang upaya penyerangan tentara Belanda ke Istana Presiden Yogyakarta. Saat Presiden Soekarno, M. Hatta, Soetan Sjahrir, dan petinggi lainya ditangkap oleh tentara Belanda. Syafruddin kemudian mendeklarasikan sebuah Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI). PDRI dibentuk sebagai upaya menunjukkan eksistensi pada dunia bahwa Repbulik Indonesia tetap berdiri tegak. Fakta sejarah diatas kemudian diperingati sebagai Hari Bela Negara.

BELA NEGARA, EKONOMI, DAN COVID-19
(gbr: Ilustrasi)

Berbeda zaman tentu berbeda pula masalah yang dihadapi suatu bangsa. Sejak bulan Maret 2020 Indonesia dan negara bangsa di dunia dihantam tsunami coronavirus disease (-19). ini secara tidak langsung telah meluluhlantahkan sistem berbagai negara. Data Badan Pusat Statistik jelas menyebutkan pada kuartal III Indonesia resesi dengan pertumbuhan minus 3,49 persen. Boleh saja pemerintahan Jokowi yang mengurusi bidang ekonomi optimis. Faktanya jutaan pengangguran baru terus bertambah. Berbagai sektor industri porak-poranda, mulai properti goyah, pertumbuhan manufaktur anjlok total. Hanya bidang pertanian dan komunikasi yang menunjukkan kecenderungan positif.

Situasi sulit ini pun ternyata belum cukup menyadarkan seluruh anak bangsa, bahwa saat ini bangsa ini sedang menghadapi “agresi” dalam bentuk lain. Kalau pada 77 tahun lalu Indonesia menghadapi upaya penumpasan tentara Belanda hari ini yang kita hadapi tidak hanya sistem neoliberalisme yang bernama kapitalisme global semata. Tsunami pandemi sangat cukup untuk mengingatkan seluruh elemen bangsa untuk bersatu dalam upaya menekan penyebaran virus yang telah mematikan jutaan umat manusia di dunia.

Bagaimana bela negara untuk ekonomi pada pandemi seperti ini?. Paling utama adalah tetap menerapkan protokol dengan 3M, karena dengan kedisiplinan yang baik, perputaran ekonomi masih bisa dijaga dan dinaikkan secara bertahap seiring dengan kebiasaan baru. Sebagai masyarakat kita harus terus bangga menggunakan produk dalam negeri, karena multiplier ekonomi yang besar manfaatnya seperti penguatan rupiah, perputaran jumlah uang beredar, bahkan bertambahnya devisa untuk negara tentu akan membantu pemulihan ekonomi Indonesia. Kemudian masyarakat tetap berbelanja di tempat-tempat lokal yang didalamnya terdapat , pedagang kecil/kelontong, bahkan pekerja seni lokal. Masyarakat yang memiliki tingkat kekebalan yang baik dan telah , sangat dianjurkan untuk berlibur dan berekreasi ke wilayah dimana penopang utama perekonomiannya adalah . Karena wilayah tersebut adalah yang paling terpukul ekonominya di masa pandemi ini.

Dari sisi pemerintah kebijakan yang diberikan dapat berupa pembinaan, pelatihan, serta finansial  untuk UMKM dalam penyesuaian pandemi. Hal ini penting karena masalah yang dialami oleh UMKM adalah berkurangnya pemasukan. Oleh karena itu pembinaan berupa pelatihan dan pemberian bantuan finansial dapat menjadi jawaban bagi masalah yang dihadapi oleh UMKM. Kesadaran bela negara ini pasti akan mendorong pemulihan ekonomi dengan baik.

Oleh: Dicky Perwira Ompusunggu,S.E.,M.Si
      (Dosen FEB UPR/peserta LATSAR CPNS XXVII KDOD)
434Dibaca

Berita Terkait

Melampaui Bendera dan Kembang Api, Mengartikan Ulang Kemerdekaan Indonesia
Pentingnya Politik Santun dan Berbudaya Jelang Pemilu 2024
Merajut Kembali Tenun Kebangsaan Melalui Pesan Budaya
Wajah Buram Politik Indonesia
Presiden Putin dan Kesejahteraan Kutim (Bagian Pertama)
BELA NEGARA DALAM PEREKONOMIAN
Kaidah Jurnalistik, Etika dan Hukum, Sudahkah Berbanding Lurus?
Mengenal Perasaan Anda Lebih Jauh

Berita Terkait

Kamis, 17 Agustus 2023 - 15:56 WITA

Melampaui Bendera dan Kembang Api, Mengartikan Ulang Kemerdekaan Indonesia

Senin, 3 Juli 2023 - 20:22 WITA

Pentingnya Politik Santun dan Berbudaya Jelang Pemilu 2024

Minggu, 2 Juli 2023 - 21:36 WITA

Merajut Kembali Tenun Kebangsaan Melalui Pesan Budaya

Minggu, 2 Juli 2023 - 20:39 WITA

Wajah Buram Politik Indonesia

Selasa, 6 Desember 2022 - 00:20 WITA

Presiden Putin dan Kesejahteraan Kutim (Bagian Pertama)

Minggu, 31 Juli 2022 - 08:33 WITA

BELA NEGARA DALAM PEREKONOMIAN

Sabtu, 30 Juli 2022 - 12:13 WITA

BELA NEGARA, EKONOMI, DAN COVID-19

Selasa, 23 November 2021 - 21:05 WITA

Kaidah Jurnalistik, Etika dan Hukum, Sudahkah Berbanding Lurus?

Berita Terbaru

Pendidikan & Sosial Kebudayaan

Kutai Timur Lipat Ganda Anggaran Beasiswa SD-SMP, Komitmen Dorong Pendidikan Berkualitas

Kamis, 4 Apr 2024 - 13:28 WITA

Pendidikan & Sosial Kebudayaan

Optimalkan Kurikulum Merdeka, Kutim Gelar Pelatihan untuk Guru Bahasa Inggris

Kamis, 4 Apr 2024 - 13:14 WITA

Maaf, Klik Kanan Tidak Diperkenankan Pada Laman Ini
Maaf, Text Pada Laman Ini Tidak Dapat Diseleksi
Sorry this site is not allow cut.
Maaf, Tidak Diizinkan Mencopy Isi Laman Ini
Sorry this site is not allow paste.
Sorry this site is not allow to inspect element.
Sorry this site is not allow to view source.