Sangattaku

Gandeng Dispar, GOW Gelar Pelatihan Pembuatan Ecoprint Keramik

Sangattaku.com – Gandeng Dispar, gelar Pelatihan Pembuatan Keramik. Gabungan Organisasi Wanita (GOW) Kabupaten bekerjasama dengan Dinas Pariwisata menggelar Pelatihan Keramik pada Rabu (26/10/2022) di Gedung Wanita Bukit Pelangi Sangatta.

Pelatihan ini dihadiri oleh 60 peserta yang terdiri dari perwakilan-perwakilan organisasi yang tergabung di GOW, turut serta menghadirkan Ketua Persit Chandra Kirana Tantri Yustikarini sebagai narasumber, dan pelatihan ini dibuka secara langsung oleh Kepala Dinas Pariwisata melalui Kabid Peemasaran Desi Wahyu Fitrisia.

Gandeng Dispar, GOW Gelar Pelatihan Pembuatan Ecoprint Keramik
Ketua Gabungan Organisasi Wanita (GOW) , saat memberikan sambutan.(foto:/istimewa)

Dalam sambutannya, Ketua GOW Tirah Satriani sangat terbuka kepada para peserta yang mungkin nantinya menghadapi kesulitan, serta dirinya juga berharap dengan dilaksanakannya pelatihan ini bisa memberikan manfaat bagi semuanya, tidak hanya sebatas sampai disini tetapi peserta dapat mengembangkan kreatifitas agar bisa menjadi pelaku ekonomi kreatif.

“Kalau nanti ada kesulitan terkait pelatihan ini, bisa menghubungi saya atau Dinas Pariwisata, karena di Dispar khususnya bidang ekonomi kreatif membina produk-produk UMKM,” papar Ketua GOW tersebut.

Di kesempatan lain, Ketua Persit Chandra Kirana Kutim Tantri Yustikarini mengatakan, secara umum banyak digunakan pada kain, namun di kesempatan kali ini pihaknya ingin memberitahukan
bahwa bisa juga dipakai di keramik, kulit maupun kertas.

Dirinya menambahkan, pada dasarnya Keramik ini sama halnya dengan pada kain, yang membedakan hanya medianya (keramik).

Gandeng Dispar, GOW Gelar Pelatihan Pembuatan Ecoprint Keramik1
Ketua Persit Chandra Kirana Kutim Tantri Yustikarini saat memaparkan berkaitan teknik ecoprint.(foto:/istimewa)

“Saya berkeinginan Ecoprint bisa diterima di sini (Kutim), caranya dengan menampilkan produk berbeda dari biasanya seperti Ecoprint Keramik. Bahan yang digunakan pada Ecoprint Keramik adalah keramik bahan bakar namun yang belum digrasir atau masih kasar, selain itu bahan mordan, daun, kain blangket, plastik dan lakban,” jelas Tantri.

Baca Juga  Bupati Kutai Timur, Ardiansyah Sulaiman Perintahkan Kosongkan Gedung KNPI, Felly Lung : Marwah Pimpinan Daerah Harus Dijaga.

Selain itu, Tantri juga memberikan arahan dalam cara pembuatan Ecoprint Keramik.

“Yang pertama adalah memasukkan keramik dan kain blangket kedalam bahan mordan yang sudah dilarutkan dalam 3 liter air, lalu rendam selama kurang lebih 30 menit dan selanjutnya angkat kemarik dan tiriskan,” terangnya.

“Kedua, rentangkan plastik dan tata daun diatas kain blangket sesuai dengan selera, lalu lilitkan lakban mengelilingi keramik yang sudah terbungkus kain blangket dan plastik tersebut, lalu kukus selama kurang lebih 2 jam,” sambungnya.

“Yang terakhir, setelah dikukus selama 2 jam buka lilitan dan bersihkan daun-daun yang menempel di keramik kemudian anginkan, langkah terakhir untuk menonjolkan motif pada keramik dan untuk menimbulkan efek glossy, maka keramik perlu di pernis,” pungkasnya.(*/yr)