Dorong Koperasi Aktif dan Produktif, Diskop UKM Kutai Timur Akan Bekukan Koperasi Tak Aktif

Sabtu, 24 Juni 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Baner Kominfo

SANGATTAKU – Kepala Dinas dan Usaha Mikro Kecil (Diskop UKM) Kabupaten (), Darsafani, mengungkapkan bahwa hingga tahun 2023, tercatat sekitar 49 koperasi yang beroperasi di Kecamatan Muara Bengkal. Koperasi-koperasi ini terdiri dari yang bermitra dengan serta yang bergerak secara mandiri dalam usaha.

Namun, dari jumlah tersebut, hanya 19 koperasi yang aktif. Dalam upaya meningkatkan aktivitas dan produktivitas koperasi, Diskop UKM Kutai Timur berkomitmen untuk terus mendorong dan memberikan fasilitas kepada koperasi-koperasi tersebut.

Dalam sambutannya saat memberikan angkatan III di Café Teras Belad, Kecamatan Sangatta Selatan, pada Sabtu (23/06/2023), Darsafani menyampaikan bahwa pihaknya akan melakukan evaluasi terhadap seluruh koperasi yang berjumlah 1209 unit dan tersebar di berbagai kecamatan di Kutim. Hingga tahun 2022, hanya sekitar 655 unit koperasi yang masuk dalam kategori aktif. Namun, pada tahun 2023 terjadi penurunan menjadi 325 unit.

Kepala Kutai Timur, Darsafani. (*/ist)

“Dari sisa koperasi yang tidak aktif sebanyak 879 unit, kami akan terus melaksanakan pembinaan. Namun, jika memang sudah tidak memungkinkan, kami akan mengajukan kepada pihak pusat untuk dibekukan atau dibubarkan,” tambahnya.

Diskop UKM Kutai Timur menegaskan bahwa langkah-langkah tersebut diambil sebagai respons terhadap penilaian Kementerian Koperasi dan UKM terhadap kinerja pemerintah daerah. Salah satu tolok ukur penilaian tersebut adalah upaya pembinaan koperasi di wilayah setempat. Dalam hal ini, Darsafani berharap agar upaya pembinaan yang dilakukan dapat meningkatkan dan daya saing koperasi, sehingga mampu berkontribusi dalam meningkatkan perekonomian masyarakat, terutama anggota koperasi.

Sebelumnya, , Ardiansyah Sulaiman, telah menginstruksikan Diskop UKM sebagai leading sektor perkoperasian di daerah untuk memberikan perhatian yang lebih terhadap kemampuan dan potensi koperasi yang ada. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar koperasi memiliki daya saing yang kuat dan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Baca Juga  Sosialisasi Netralitas Perangkat Desa di Kutai Timur, Menjaga Profesionalisme dan Kenetralan pada Pemilu Serentak 2024

“Berdasarkan arahan Bupati, salah satu cara untuk menjaga koperasi tetap sehat adalah melalui pemberian pelatihan, sehingga anggota koperasi dapat memahami dengan baik bagaimana mengelola manajemen, terutama dalam hal keuangan dan strategi usaha,” lanjut Darsafani.

Dalam rangka mendukung hal tersebut, Diskop UKM Kutai Timur telah mengadakan pelatihan akuntansi angkatan III. Pelatihan tersebut bertujuan untuk memberikan pemahaman yang lebih baik kepada anggota koperasi mengenai manajemen keuangan dan strategi usaha yang efektif. Dengan demikian, diharapkan koperasi dapat beroperasi secara efisien dan mampu bersaing di pasar yang semakin kompetitif.

Diskop UKM Kutai Timur berkomitmen untuk terus mendorong koperasi agar tetap aktif dan produktif. Melalui pembinaan yang intensif dan peningkatan pemahaman anggota koperasi mengenai manajemen, diharapkan koperasi di Kabupaten Kutai Timur dapat menjadi pilar yang kuat dan berdampak positif bagi kesejahteraan masyarakat.

Diskop UKM juga akan terus melakukan evaluasi dan pengawasan terhadap koperasi-koperasi di wilayah Kutim, sehingga dapat memastikan koperasi beroperasi secara optimal dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Dalam situasi perekonomian yang terus berkembang, koperasi memiliki peran yang penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi lokal. Dengan adanya dukungan pemerintah daerah dan Diskop UKM Kutai Timur, diharapkan koperasi-koperasi di wilayah tersebut dapat tumbuh dan berkembang dengan baik, serta memberikan manfaat yang signifikan bagi masyarakat. (ADV01/DISKOMINFO STAPER)

546Dibaca

Berita Terkait

Serahkan 9 Unit Bantuan Ambulans, Komitmen Jimmi Untuk Kesehatan Masyarakat Kutim
Dispar Sebut Kemilau Batik Sebagai Ajang Promosi Pelaku Batik Lokal
Tutup Festival Kemilau Batik, Kasmidi Harap Dapat Menjadi Agenda Tahunan
Buka Turnamen Panahan Traditional, Bupati Ingin Panahan Tradisional Bisa Menjadi Eskul di Tiap Sekolah
Lantik Pengurus PGI Kutim, Ini Pesan Ardiansyah
Peringati Hari Guru Nasional, Pemkab Kutim Gelar Upacara Peringatan
Kejuaraan Tenis Terbuka Piala Bupati Kutai Timur, 150 Peserta dari 8 Kabupaten Kota Bersaing
Berlangsung Sukses, NSCC Bupati CUP III Kutim 2023 Resmi Ditutup

Berita Terkait

Selasa, 19 Desember 2023 - 17:29 WITA

Serahkan 9 Unit Bantuan Ambulans, Komitmen Jimmi Untuk Kesehatan Masyarakat Kutim

Senin, 4 Desember 2023 - 10:09 WITA

Dispar Sebut Kemilau Batik Sebagai Ajang Promosi Pelaku Batik Lokal

Senin, 4 Desember 2023 - 10:06 WITA

Tutup Festival Kemilau Batik, Kasmidi Harap Dapat Menjadi Agenda Tahunan

Sabtu, 2 Desember 2023 - 19:58 WITA

Buka Turnamen Panahan Traditional, Bupati Ingin Panahan Tradisional Bisa Menjadi Eskul di Tiap Sekolah

Jumat, 1 Desember 2023 - 10:06 WITA

Lantik Pengurus PGI Kutim, Ini Pesan Ardiansyah

Kamis, 30 November 2023 - 20:06 WITA

Peringati Hari Guru Nasional, Pemkab Kutim Gelar Upacara Peringatan

Kamis, 30 November 2023 - 19:58 WITA

Buka Kejuaraan Tenis Piala Bupati Kutai Timur, Ardiansyah Gelorakan Vini Vidi Vici

Kamis, 30 November 2023 - 19:58 WITA

Kejuaraan Tenis Terbuka Piala Bupati Kutai Timur, 150 Peserta dari 8 Kabupaten Kota Bersaing

Berita Terbaru

Maaf, Anda tidak diizinkan untuk mengcopy teks atau artikel ini

error: Isi konten ini dilindungi, terima kasih.