Komir Kutim Dibentuk, Bupati Tekankan Pentingnya Penerapan Sistem Irigasi Terpadu

Kamis, 22 Juni 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Baner Kominfo

SANGATTAKU – Terbentuknya Komisi (Komir ) menjadi penting dalam upaya pengelolaan irigasi yang lebih terpadu di wilayah Kutai Timur. Dalam acara pengukuhan yang dilakukan oleh Bupati Ardiansyah Sulaiman, Komir Kutim resmi dibentuk berdasarkan Surat Keputusan nomor 600/K.279/2022 tanggal 26 Maret 2022. Acara tersebut berlangsung di Ruang Miang, Hotel , pada hari Kamis (22/06/2023) siang.

Dalam prosesi pengukuhan tersebut, Bupati Ardiansyah Sulaiman menegaskan pentingnya peran dalam pengelolaan irigasi secara terpadu di Kabupaten Kutai Timur. Menurutnya, irigasi menjadi faktor krusial dalam pertanian dan pembangunan daerah.

“Ketika kita berbicara tentang irigasi, kita tak bisa mengabaikan pentingnya air, termasuk bagaimana pengelolaan dan pemanfaatannya. Tidak hanya untuk kepentingan petani, tetapi juga dalam bidang pertanian secara keseluruhan,” papar Orang Nomor Satu di Kutai Timur tersebut.

Bupati Ardiansyah mengaku, telah memerintahkan Dinas Tanaman Pangan Holtikultura dan Peternakan (DTPHP) untuk melakukan inventarisasi terkait kebutuhan dan kendala dalam pengelolaan irigasi. Langkah ini diambil untuk meningkatkan hasil pertanian di Kutai Timur, termasuk perkebunan, holtikultura, dan sawah. Ardiansyah berharap inventarisasi ini akan memberikan pemahaman yang lebih baik mengenai kebutuhan irigasi di wilayah tersebut.

Dalam acara pengukuhan Komisi Irigasi yang disiarkan secara live melalui saluran YouTube Kutim, Bupati Ardiansyah Sulaiman menekankan bahwa penerapan sistem irigasi terpadu di Kutai Timur tidaklah sulit. Wilayah Kabupaten Kutai Timur memiliki banyak sungai yang melintasi hampir seluruh 18 kecamatan, sehingga pemanfaatan irigasi menjadi potensi besar bagi pertanian setempat.

“Namun, diperlukan rekayasa, salah satunya melalui mekanisasi, agar irigasi bisa dimanfaatkan secara maksimal, terutama oleh para petani,” tambah Ardiansyah.

Baca Juga  Hadiri Rakor Pengendalian Inflasi, Bupati Pastikan Inflasi di Kutai Timur Dalam Kategori Aman

Pemerintah daerah juga berkomitmen untuk melakukan revitalisasi irigasi demi pemanfaatan yang lebih baik oleh masyarakat. Beberapa langkah yang akan diambil antara lain pembuatan saluran irigasi baru di Kecamatan dan yang memiliki potensi pertanian, terutama produksi beras.

Ardiansyah juga menyebutkan bahwa normalisasi danau di Danau Redan, Kecamatan Teluk Pandan, akan memberikan dampak multi fungsi, tidak hanya untuk irigasi, tetapi juga untuk usaha rakyat, kebutuhan air warga, dan pariwisata.

Sebelumnya, Ketua Komir Kabupaten Kutim, Noviari Noor, menjelaskan bahwa terbentuknya Komisi Irigasi bertujuan untuk mendukung kebijakan dalam mempertahankan dan meningkatkan kondisi serta fungsi irigasi di Kabupaten Kutai Timur.

“Tujuan terbentuknya Komisi Irigasi adalah untuk menciptakan pengelolaan irigasi yang teratur yang telah dibangun oleh pemerintah dan memberikan wadah koordinasi dan komunikasi antara unsur pemerintah dan non-pemerintah,” jelas Noviari.

Dengan terbentuknya Komisi Irigasi Kabupaten Kutai Timur, diharapkan pengelolaan irigasi di daerah ini akan semakin terintegrasi dan efektif. Komisi ini akan berperan penting dalam mencapai swasembada pangan, terutama di sektor pertanian, serta meningkatkan kesejahteraan petani dan masyarakat Kabupaten Kutai Timur secara keseluruhan. (ADV01/ DISKOMINFO STAPER)

425Dibaca

Berita Terkait

Dispar Sebut Kemilau Batik Sebagai Ajang Promosi Pelaku Batik Lokal
Tutup Festival Kemilau Batik, Kasmidi Harap Dapat Menjadi Agenda Tahunan
Buka Turnamen Panahan Traditional, Bupati Ingin Panahan Tradisional Bisa Menjadi Eskul di Tiap Sekolah
Lantik Pengurus PGI Kutim, Ini Pesan Ardiansyah
Peringati Hari Guru Nasional, Pemkab Kutim Gelar Upacara Peringatan
Buka Kejuaraan Tenis Piala Bupati Kutai Timur, Ardiansyah Gelorakan Vini Vidi Vici
Kejuaraan Tenis Terbuka Piala Bupati Kutai Timur, 150 Peserta dari 8 Kabupaten Kota Bersaing
Berlangsung Sukses, NSCC Bupati CUP III Kutim 2023 Resmi Ditutup

Berita Terkait

Senin, 4 Desember 2023 - 10:09 WITA

Dispar Sebut Kemilau Batik Sebagai Ajang Promosi Pelaku Batik Lokal

Senin, 4 Desember 2023 - 10:06 WITA

Tutup Festival Kemilau Batik, Kasmidi Harap Dapat Menjadi Agenda Tahunan

Sabtu, 2 Desember 2023 - 19:58 WITA

Buka Turnamen Panahan Traditional, Bupati Ingin Panahan Tradisional Bisa Menjadi Eskul di Tiap Sekolah

Jumat, 1 Desember 2023 - 10:06 WITA

Lantik Pengurus PGI Kutim, Ini Pesan Ardiansyah

Kamis, 30 November 2023 - 20:06 WITA

Peringati Hari Guru Nasional, Pemkab Kutim Gelar Upacara Peringatan

Kamis, 30 November 2023 - 19:58 WITA

Buka Kejuaraan Tenis Piala Bupati Kutai Timur, Ardiansyah Gelorakan Vini Vidi Vici

Kamis, 30 November 2023 - 19:58 WITA

Kejuaraan Tenis Terbuka Piala Bupati Kutai Timur, 150 Peserta dari 8 Kabupaten Kota Bersaing

Kamis, 30 November 2023 - 19:58 WITA

Berlangsung Sukses, NSCC Bupati CUP III Kutim 2023 Resmi Ditutup

Berita Terbaru

Maaf, Anda tidak diizinkan untuk mengcopy teks atau artikel ini

error: Isi konten ini dilindungi, terima kasih.