Sangattaku

Pembubaran Panitia Penggalangan Dana Benteng Mawakal Sebanyak 82 Juta Rupiah Berhasil Dikumpulkan

SANGATTAKU –  Panitia bantuan korban wilayah yang diketuai oleh Kepala Dinas Perhubungan, Rizali Hadi telah dibubarkan dengan disaksikan oleh Bupati Ardiansyah Sulaiman.

Rizali mengatakan ini telah mendapatkan persetujuan dari Bupati melalui Dinas Sosial (Dinsos) . Hal itu dikarenakan sebelum diadakan , timnya meminta izin terlebih dahulu. Rizali saat mengisi sambutan pada acara pembubaran panitia tim peduli di Rumah Pemancingan Grecek, Jalan Soekarno Hatta, , Senin (7/6/2021) mengungkapkan, permohonan kegiatan disampaikan kepada Bupati melalui dinas yang ditunjuk yaitu Dinsos Kutim, dan dalam permohonan tersebut, telah memuat nama, tujuan, dan lamanya kegiatan.

Dijelaskan kembali oleh Rizali, setelah selesai timnya akan melaporkan kembali kepada Bupati melalui Dinsos Kutim, tujuannya agar jelas pertanggungjawaban atas kegiatan tersebut.

Disamping itu Kepala unit pelaksana teknis (UPT) Satuan Pendidikan Non Formal (SPNF) Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) Kutim, Achmad Junaidi melaporkan bahwa total hasil penggalangan dana bantuan korban banjir wilayah Benteng Mawakal sebanyak Rp82 juta.

Junaidi juga memaparkan, penggalangan dana dilakukan mulai Minggu (23/5/2021) hingga Selasa (1/6/2021) kurang lebih selama 7 hari pada hari kerja dengan beberapa strategi. Adapun strategi penggalangan dana itu diantaranya melalui penggalangan dana di titik lampu merah dan door to door kepada instansi di Kawasan Bukit Pelangi. Jumlah personil penggalangan dana ini sebanyak kurang lebih 100 orang.

Baca Juga  Peringati HPN 2021, SMSI Gelar Seminar Nasional, Sandiaga Uno : "Ini saya nobatkan sebagai organisasi perusahaan pers terbesar di dunia!"

Donatur yang menyerahkan langsung kepada tim bantuan korban banjir di antaranya dari Laskar Kutai Timur (LKT), Dinas Kesehatan (Dinkes), relawan SMAN 2 Sangatta Utara, Himpunan pelajar mahasiswa Kutai Timur (HIPMA-KT) di Samarinda, pimpinan dan staf dari Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora), Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD), SKB Sangatta Utara, Dinas Lingkungan Hidup (DLH), Dinas Perkebunan, Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Perkim), Dinas Pendidikan (Disdik), dan Dinas Pekerjaan Umum (PU).